"> saya juga dipukul setiap kali saya minta untuk pulang ke rumah ibu saya yang lebih kurang 15 minit dari rumah kami, pernah saya dipukul hanya sebab terlewat masak nasi, - Luahan Kisah

saya juga dipukul setiap kali saya minta untuk pulang ke rumah ibu saya yang lebih kurang 15 minit dari rumah kami, pernah saya dipukul hanya sebab terlewat masak nasi,

Assalamualaikum admin & pembaca krt.. Saya harap kisah saya dapat dijadikan pembakar semangat isteri2 yang teraniaya di luar sana. Tujuan saya menulis semata mata untuk beri kesedaran pada kaum isteri diluar sana. saya merupakan wanita yang telah berkahwin diusia muda. saya berkahwin umur 21 tahun..sepatutnya diusia sebegini saya berada di ipta.. Namun atas dasar cinta dan percaya yg bakal suami akan mmbenarkan saya belajar slepas kahwin. maka saya berkahwin. Disini bermula episod derita saya. sebulan selepas diijab kabul kan, suami sudah berani pkul saya,malah kepala saya jugak sering dipijak, ditum buk. suami juga seorang yg kuat cemburu.. Saya tak dibenarkan bergaul dengan jiran, kawan2 malah keluarga sendiri. saya juga tak dibenarkan sambung belajar & bekerja.




saya juga dipukul setiap kali saya minta untuk pulang ke rumah ibu saya yang lebih kurang 15 minit dari rumah kami, pernah saya dipukul hanya sebab terlewat masak nasi, ditum buk dikepala, dibelasah semahunya. Sampai 1 tahap saya biarkan diri saya dipukul tanpa bela diri sendiri sebab saya dh terlalu penat pertahankan diri tapi akhirnya saya tetap disalahkan. Saya ditumbuk tika sarat kandungkan anaknya, tergamak seorang ayah menyakiti bayi dalam perut ni. dibaling objek tumpul pada perut yang sarat kandungkan anaknya.. Malah dituduh pula saya prempuan ja lang & xmengaku anak yg dikandung ni anak dia. Saya ingat lepas lahirkan anak dia akan berubah.. Ternyata dia takkan pernah berubah..saya disepak hanya kerana anak menangis..katanya menganggu dia tidur..waktu ni hati saya benar2 ma ti untuk dia..




Hilang segala rasa cinta.. Disepak kepala saya depan anankdipu kul depan anak. Tapi saya masih bertahan mengenangkan nasib anak yang kecil. Saya tak sanggup pisahkan anak dengan ayahnya. Sampailah saya mengandung anak ke 2. Suami masih melakukan hal yang sama. Malah makin teruk suami mula cari perempuan. Suami taknak sentuh saya ketika hamil. Suami juga hina saya gemuk dan dia geli nak tengok saya apatalah lagi nak sentuh.

Suami ada kata nak doctor perempuan yang merawat saya sampai melahirkan dan saya pergi chekup doctor lelaki yang merawat sebab kami pergi hospital gov. Anak dalam kandungan saya ada masalah kurang air ketuban dan saya mendadak bertambah berat badan. Doktor syak saya ada kencing manis. Bila suami tahu saya dirawat doctor lelaki. Suami menyepak saya dalam keadaan saya hamil dan tunggu hari nak melahirkan. Masa tu saya terjatuh dan bila sampai hospital anak kami sudah tiada.. ya Allah sedihnya sebab saya memang teringinkan anak lelaki. Bila keluarga tanya apa terjadi. Saya cakap jatuh tangga sebab taknak aibkan suami. Sampai sekarang saya jaga aib dia.

Sekarang saya hamil anak ke 3. Tapi suami masih tetap perangai sama malah lagi teruk suami mula kuat mabuk. Dan mula sentuh ddah.. ya Allah saya taknak rumahtangga pecah belah demi anak2. Tapi kenapa suami masih tak berubah. Anak2 perlukan ayah dia tapi kenapa suami tak sedar. Suami juga sering ungkapkan perkataan cerai tapi suami tak mengaku. Bila dia baik. Dia akan baik dengan saya. Tapi bila tak baik. Dia sgt kejam. Dalam 1 bulan hanya 10 hari je dia layan baik pada saya dan anak2. Ya Allah semoga suamku berubah.




Leave a Comment