Selama ini aku memberi uang rm15 kepada arwah isteriku untuk makan kami sampai malam dan kadang2 aku marah2 kalau dia minta duit tambahan.

Selama ini aku memberi uang rm15 kepada arwah isteriku untuk makan kami sampai malam dan kadang2 aku marah2 kalau dia minta duit tambahan.

Di rumah ini masih ramai tetamu setelah pulang dari tanah perkuburan, kepalaku masih sugul kerana tak mampu menahan sebak melihat jenazh isteriku dimasukkan ke liang lahad. Aku tak mampu menahan airmata saat melihat anak-anak menangis menyaksikan orang2 yg menimbus tanah ke tubuh ibu mereka. Lama aku diam di pemakaman, mengingat kembali saat isteriku masih ada dan aku ingat semua dosaku, kesalahanku, mulut kasarku, ketidakpedulianku, bahkan yg paling aku ingat ku sentiasa membiarkan dia sendirian mnguruskan anak2 & rumahtngga.

Aku sangka saat dperkuburan areah isteriku adalah detik tersedih yg aku alami sepanjang hidupku, ternyata itu baru permulaan bg keperitan ini. Banyak lg kepiluan-kepiluan lain menanti yg akan membuatku jiwaku luluh tak bermaya.
Malam pun menjelma, setelah rumah ini kosong dari tetamu, anak-anak yg masih bingung seperti tidak mahu tidur tanpa ibunya. Mereka masih menangis sesengukan. Aku hanya mampu memeluk mereka tanpa mampu menyembunyikan kesedihan diwajahku. Puteri kecil kami yg berusia 5 tahun beberapa kali berlari ke bilik sambil memanggil ibunya. Sepertinya dia lupa bahawa ibunya telah tiada. Kemudian ia keluar lagi dgn wajah kecewa.

Malam berlalu tanpa aku dpt melelapkan mata walau sedetikpun. Aku memandangi anak-anak yg tidur dgn gelisah. Sekali sekala terbangun dan anak lelaki pertama kami yg berusia 9 tahun ternyata menangis sambil menekapkan wajahnya dibantal. Adik lelakinya berusia 7 tahun sudah tertidur, namun sesekali ngigau memanggil ibunya. Sungguh aku tak tenang malam itu. Rasanya rumah ini sungguh suram & sepi. Beberapa hari masih dengan suasana yg sama, masih ada kerabat yg dtg membantu memasak dan menyapu rumah hingga hari ketiga. Masih banyak tetangga yg memeluk dan menguatkan semangat anak-anak kami.
Hingga tibalah hari yg membuatkn aku amat sedih. Iaitu hari ketika mereka memulai persekolahan.

Pagi itu anakku semua sudah bangun, aku kebingungan, anak-anakku juga seperti tanpa arah mahu berbuat apa. Biasanya pagi kami selalu dibangunkan, disuruh mandi dan solat, disiapkan pakaian, dibuatkan sarapan dan kami bertolak ke destinasi dalam keadaan rapi dan perut yg sudah kenyang. Hari ini semua kami hanya diam. Aku menyuruh anak-anak melihat makanan di dapur tapi yg ada hanya bahan mentah. Rumah yg biasanya rapi nampak berselerakan.

Aku pergi membeli sarapan untuk kami berempat. Saat membayar aku terkejut duit rm10 tanpa wang kembali. Padahal Selama ini aku memberi uang rm15 kepada arwah isteriku untuk makan kami sampai malam dan kadang2 aku marah2 kalau dia minta duit tambahan. Aku bawa sarapan pulang dan anak-anak sudah menunggu dimeja makan. Sudah jam 7.30pg biasanya mereka sudah dihantar kesekolah, kesemuanya dihantar isteriku sendirian. Sementara aku baru pulang beli sarapan, sesampai dirumah. Dalam hati berkata ” kalau terlambat pasti semua paham kami baru kehilangan seorg isteri & juga ibu.”

Ketika mahu menghidangkn makanan anak2 tidak tahu dimana piring dan sendok, mengambilkan air dan dimana letak gelas. Kebiasaanya semuanya telah siap dihidangkan oleh arwah isteri.
Aku makin terasa gelisah waktu jam sudah menuju pukul 8pg dan anak2 ku masih belum dhantar ke sekolah.
Aku kini benar-benar telah kehilangan tulang belakangku didalam rumah kami.
Inikah yg selama ini dilakukan isteriku? Mengapa aku selalu menganggap dia tak ada kerja. Selalu menganggap mudah pekerjaan seorang isteri dan juga ibu.

Aku masih kurang bersemangat ditempat kerja. Masih banyak kwn2 yg menghampiri mengucapkan takziah. Pengasuh menelefon bertnyakan bila mahu mngambil puteri kecil kami? aku minta maaf & memberitahu pukul 12 aku akan pergi menjemput anakku. dan pukul 12.45tgh anakku yg nombr 2 juga menelefon minta dijemput krn sudah tamat seisi persekolahan. Selama ini aku tak tau satupun jadual mereka. Aku hanya bekerja dan tak peduli dengan itu semua. Anakku yg besar pulang jam 1.30ptg ertinya aku tak blh kembali ketempat kerja.

Sesampai disekolah anakku, aku melihat didepan sekolah masih ada sisa kesan tompokan darah saat isteriku kemalngn 3 hari lalu yg serta merta meragut nyawnya saat menjemput anak sulung kami. Setibanya dirumah anak-anak nampak kelaparan, biasanya ada makanan telah siap di atas meja. Ternyata aku tak tau menguruskan waktu sehebat arwah isteriku. Aku harus kedai lagi untuk pergi membeli makan tghari. Begitu juga nantinya makan malam. Sehingga tidak kurang dari rm20 sampai malam.

Aku berfikir ini baru 1 hari, bagaimana kalau 1 bulan. Gajiku tidak akan cukup untuk kami berempat. Malam ini anak2 juga mengingatkanku siang tadi mereka tidak pergi ngaji kerana tidak ada yg menghantarkan mereka ketempat mngaji. Ya Allah, Indah sekali caramu menegurku,
Begitu kacaunya hidupku tanpa isteriku, kewangan makin mnyusut, anak-anak tak terurus, makanan kegemaranku tidak ada lagi. Rumah dan tanaman seperti hilang auranya kerana tak ada yg merawat dan membersihkan. Wanita2 diluar sana lebih cantik dari isteriku…tp mengapa aku terasa kaku & tdk peduli..

Andai aku mampu menebus, apapun yg telah aku lakukan kepada isteriku selama ini aku ingin memperbaikinya. Aku ingin membantunya, menyayanginya sepenuh hati dan tak akan pernah berkata kasar. kepadanya. Dia begitu lelah & penat setiap hari, tapi aku saat smpai dr tempat kerja di rumah aku masih sering membentaknya. Saat dia meminta tambahan belanja aku berkata kasar kepadanya. Dia yg saat aku jadikan isteriku rela berpisah dengan anggota keluarganya, hidup susah payah dan bersederhana denganku.
Maafkan aku isteriku sayang, andai saja aku mampu menebus kesemua kesalahanku,..

satu hari saja tanpamu kami seperti anak ayam kehilangan ibunya. Berselerakan, bertaburan. Saat solat aku kembali menangis semahu-mahunya Andai aku mampu, aku ingin menebus meski dengan nywaku. Aku mahu dia yg hidup menjaga anak-anak dan biarlah aku yg menghadap-Mu Ya Allah,,
Inilah dugaan yg sangat berat bagiku apalagi bagi anak-anakku.
Demikian doa tengah malamku.
Aku tak kuat melihat pakaian anak-anak yg kusut tak terurus, makan yg tak ada yg memasak dan aku tak ingin melihat mereka kekurangan kasih sayang.

Jujur selama ini aku tak mdekati dengan anak-anak. Mereka selalu bersama ibunya. Aku hanyalah pergi kerja, balik, tidur dan kerja lagi. Aku tak tau apa-apa tentang urusan anak dan rumah. Isteriku, aku berdoa semoga penat lelah mu jadi ibadah, semoga semua yg kau lakukan untuk kami membawamu ke syurga, semoga engkau bahagia di sisi Ya Rahim.
Kali ini aku benar-benar menangis tersedu-sedu sambil membayangkan wajahmu. Kau yg tak pernah mengeluh dengan pekerjaanmu, kau yg tak pernah meminta sesuatu yg aku tak mampu membelinya. Kau yg mnjalani semua ini dgn sabar dan aku merasa akhir2 ini jarang aku mmbelaimu, memperhatikanmu, memberikan waktu untukmu. Jarang sekali bertanya bagaimana anak-anak kita, jarang bertanya bagaimana ttg hari2mu.

Engkau ibu yg luar biasa bagi anak-anak ini. Semuanya terlihat saat engkau telah tiada, kini kemurungan selalu menyelimuti wajah mereka. Mereka sering menangis, mereka sering salah memanggilmu setibanya dirumah balik dr sekolah. Mereka sering berlari ke bilik kita seolah-olah engkau masih ada. Kekasih hatiku Mengapa aku jatuh cinta lg padamu,,lebih dlm dr sebelumnya setelah engkau tiada.
Tidak akan ada yg mampu menggantikan tempatmu dihatiku, dijiwaku. Mengapa rasa cinta ku padamu menggebu-gebu saat dirimu sudah berada dipusara.
Maafkan aku isteriku. Aku terlambat jatuh cinta padamu seperti ini.

Kitaran waktu tidak mampu ku undur hanya doa & redhaku bersamamu sayang.
Buat lelaki bernama suami…pesanku hargailah kehidupan bersama keluargamu..wang r inggit takkn pernah mampu mengisi kekosongan & kesepian hatimu. Buat perempuan yg bernama isteri diluar sana,,isteri yg tdk pernah lelah membahagiakan keluarganya..aku cinta kami semua. semoga Allah merhmati semua isteri yg taat di dunia ini.

Leave a Comment